Rabu, 08 Oktober 2014

Sisa Makanan Yang Selalu Tertinggal

Kalau lagi ngumpul sama temen, rasa-rasanya sangat tidak enak kalau tidak ada yang bisa dikunyah. Makanya, mana bisa setuju sama ungkapan “Makan nggak makan yang penting kumpul”. Yang namanya ngumpul, pasti dan harus ada makanan. Sekalinya nggak ada, pasti ada aja yang inisiatif buat beli makanan. Minimal patungan deh buat beli makanan berat atau makanan ringan. Sebagai teman sejati di saat berkumpul dan menambah kenikmatan. Bisa bikin perut kenyang atau sekadar membuat perut terganjal. Apalagi ketika dilengkapi oleh minuman dingin yang menyegarkan dapat membuat air liur berkumpul di mulut.

Nah, seringnya, ketika kita udah patungan beli makanan, misalnya martabak, sering banget ujung-ujungnya nyisa satu. Kenapa ya? Ini kali ya penyebabnya…

1. Malu

Orang Indonesia kental banget sama gengsi, apalagi cewek. Makanya, pas lagi makan cemilan terutama dan ternyata tinggal satu, pasti langsung gengsi buat ngambil gara-gara malu. Padahal itu makanan dibeli patungan dan pasti itu jatah seseorang. Cuma penyakit malu ini bisa membuat makanan terbuang sia-sia. Kadang saling menunjuk di antara teman untuk menghabiskan sisa itu,

Kalau sama temen akrab sih nggak ada istilah malu. Tapi kalau lagi kumpul sama orang yang nggak akrab-akrab banget, pasti suka mikir, “Ambil nggak ya? Nggak diambil, makanannya bikin nagih. Diambil, nanti dibilang maruk.”

Ujung-ujungnya nggak jadi. Terus nyesel pas diambil orang.

Namanya juga lagi ngumpul. Kalau ada yang bawa makanan, belum tentu makanannya satu selera sama kita.

Apalagi kalau belinya di pinggir jalan. Misalnya kita suka pun kadang nemu aja yang rasanya nggak enak.

2. Makanannya Tidak Enak

Nah, bisa aja pas lagi ngumpul, makanannya nyisa satu bukan gara-gara gengsi buat ngambil. Tapi gara-gara makanannya nggak enak. Trus biasanya karena nggak enak bilang gini, “Ah nggak mau! Makanannya nggak enak!” jadi bilang gini deh, “Nggak ah, udah kenyang. Hehe.”


3. Etika Berteman

Ada beberapa orang yang emang sengaja kalau lagi ngumpul sama temen dan ada makanan, potongan terakhirnya nggak diambil. Bukan, bukan gara-gara malu atau nggak enak, emang udah jadi kebiasaan aja. Atau sekadar etika untuk mempersilakan siapa yang lain siapa tau masih ada yang mau. Eh, akhirnya malah semuanya mempersilakan, nggak ada yang ngambil. Sampe disemutin itu makanannya. Abis nggak mubazir iyak. Saking terlalu sopannya nih orang Indonesia sampai nggak bisa bedain mana yang sopan dan mana yang nggak harus sopan.

4. Males Beresin

Biasanya orang yang gini kalau ditawarin suka nggak mau, karena mikirnya, “Ah, buat orang lain aja.”
Kadang kalau lagi ngumpul sama temen, suka ada peraturan yang intinya yang paling belakang, yang ngeberesin. Pernah ngerasain, nggak?


Nah, itu, karena males buat beresin, makanya males ngabisinnya.

0 Komentar:

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

<< Beranda